Pedasnya Peluang Budidaya Cabe Rawit yang menggigit

Peluang usaha ~ Cabai Rawit merupakan salah satu jenis bumbu masak yang sudah sangat dikenal oleh masyarakat Indonesia bahkan dunia. Rasa pedas merupakan rasa khas dari bumbu ini dan memang hingga saat ini, cabai rawit sangat di gemari baik sebagai bumbu masak maupun sebagai lalapan yang disandingkan dengan gorengan. Cabai Rawit merupakan tanaman dari keluarga Capsyum yang sangat populer khususnya di daerah Asia Tenggara ( Wikipedia )

Peluang Bisnis Budidaya Cabe Rawit
Cabai rawit terbilang bumbu yang mahal karena per Kg mencapai Rp. 60.000,- terlebih ketika masa - masa cuaca buruk sehingga pasokan berkurang. Kebutuhan cabai rawit di Indonesia sangat tinggi dan masih sangat tergantung pada pemasok lokal yang biasanya terdapat di daerah Jawa Timur dan Jawa tengah. Kebutuhan cabai yang setiap tahun semakin naik sehingga Peluang usaha cabai rawit semakin menjanjikan terlebih harga cabai bisa sangat tinggi dan setiap hari di butuhkan baik skala rumah tangga maupun skala industri. 

Sentra peluang usaha budidaya cabe rawit di Indonesia ada di daerah Wonogiri, Magetan, Boyolali, Magelang, Blitar, Kediri dan Karang Anyar. Dari usaha kecil menengah ini, para pembudidaya bisa mengantongi keuntungan puluhan juta rupiah sekali masa panen. Untuk memperjelas tentang kelayakan usaha dari peluang usaha ini, mari simak analisa usaha budidaya cabai rawit berikut ini :

ANALISA USAHA TANI CABE RAWIT
VARIETAS   : DEWATA F-1
LUAS : 0,5 HA
  POPULASI    : 9000 Tanaman
1.                   SARANA PRODUKSI
  1. Benih  70gr                                                                = Rp.   280.000,-
  2. Pupuk kandang 330Kg  @ Rp. 8000,-                          = Rp.2.640.000,-
  3. Kapur 40 sak @ Rp. 40.000                                       = Rp.1.600.000,-
  4. Pupuk organik :                                              
-         Urea 5 sak @ Rp. 65.000                                       = Rp.   325.000,-
-         Sp. 75 kg @ Rp. 2500                                           = Rp.   187.000,-
-         Korkali 2 zak @ Rp. 450.000                                 = Rp.   900.000,-
  1. Polybag sebanyak 8 kg @ Rp. 20.000                       = Rp.   160.000,-
  2. Pestisida 30 liter @ Rp. 70.000                                = Rp.   210.000,-
Jumlah                                         = Rp.6.302.000,-
2.                BIAYA TENAGA KERJA
  1. 15 TK. @ Rp. 2000                                                  = Rp.   150.000,-                    
  2. Pengolahan Tanah 15 TK. @ 90.000                          = Rp.1.350.000,-
  3. Pemupukan. 330.000 @ Rp. 2000                             = Rp.   660.000,-
  4. pengapuran  40 @ Ep. 2000                                     = Rp.     80.000,-
  5. Penyemaian 10.000 @ Rp. 50.000                           = Rp.   500.000,-
  6. Penanaman 9.000 @ Rp. 100                                  = Rp.   900.000,-
  7. Penyiangan                                                            = Rp.1.875.000,-
  8. Pemupukan 4 kali @ Rp. 170.000                           = Rp.   680.000,-
  9. Penyemprotan 30 tangki x Rp. 2000 x 6                  = Rp.   360.000,-
  10. Panen Estimasi produksi 4500 kg @ Rp. 1500        = Rp.6.750.000,-
Jumlah                                     = Rp.13.265.000,-

Total Biaya I + II                                                     = Rp.19.567.000,-
Cadangan 10%                                                       = Rp.19.567.000,- + Rp.1.952.700,-
Biaya Keseluruhan                                                  = Rp.21.519.700,-
3.             ANALISA KEUNTUNGAN
Jika estimasi produksi 1000 Kg dengan harga terendah Rp.50.000,- , maka total pendapatan kotor Rp.50.000.000,-
Keuntungan Rp.50.000.000,- - Rp.21.519.700,- = Rp.28.483.000,-

usaha budidaya cabai rawit jelas sangat menggiurkan para petani namun untuk mendapatkan hasil yang besar, harus di mulai dengan modal besar jika ingin mendapatkan hasil skala besar. Namun, jika anda ingin belajar tentang usaha ini maka anda bisa mencoba dengan melakukan budidaya cabai rawit kecil - kecilan untuk memperdalam pengetahuan masalah budidaya jenis bumbu ini.

Selain itu, anda harus berhati - hati pada kondisi cuaca, cuaca sangat mempengaruhi produksi cabai rawit. Seringkali perubahan cuaca yang ekstrem membuat tanaman cabai mati dan menyebabkan produksi berkurang. Imbasnya, harga cabai melambung tinggi seperti yang pernah di alami pada beberap bulan kemarin.

Demikianlah sedikit informasi tentang peluang usaha dan analisa usaha budidaya tanaman cabai rawit yang semoga dapat bermanfaat untuk anda. Salam sukses dan semangat.