Usaha Sampingan Budidaya Singkong Dan Prospek Usahanya


Usaha Sampingan ~ Budidaya singkong telah berjalan dari jaman nenek moyang meski dahulu tidak dikelola secara komersil atau intensif. Tanaman yang masuk ke dalam golongan umbi akar ini, merupakan salah satu jenis bahan makanan yang mengandung karbohidrat dan banyak digemari oleh masyrakat khususnya kalangan menengah ke bawah. 

Makanan ini begitu memasyrakat dan telah di buat menjadi beberapa jenis masakan yang lezat. Ada banyak jenis masakan tradisional yang berbahan baku singkong seperti kemplang, gorengan maupun produk bisnis kuliner yang diproduksi secara besar - besaran dan menggunakan cara - cara modern yaitu keripik singkong aneka rasa. 

Usaha Sampingan Budidaya Singkong Dan Prospek Usahanya
Usaha Sampingan Budidaya Singkong Dan Prospek Usahanya


Data dari Badan Pusat Statistik ( BPS ) menjelaskan bahwa Indonesia masih kekurangan stok singkong dan terpaksa mengimpor singkong dari negara lain terutama Vietnam. Kementerian Pertanian mencatat bahwa pada tahun 2015 produksi nasional untuk jenis ubi kayu adalah 21, 7 ton dan ditergetkan pada tahun 2016 ini mencapai angka 27 juta ton. ( Finance.detik.com )

Melihat pada data - data di atas, maka sudah jelas bahwa sebenarnya peluang usaha sampingan budidaya singkong masih memiliki prospek yang cerah. Namun, belum dikelola serta dilirik oleh masyrakat secara khusus, minat usaha budidaya singkong masih rendah sehingga budidaya singkong masih dilakukan dengan cara tradisional. 


Karena tingginya permintaan singkong yang disebabkan banyaknya ragam usaha kuliner berbahan dasar singkong, menginisiasi Kementan untuk mengembangkan bibit - bibit unggul singkong. Ada beberapa varietas unggul singkong seperti Adira 1, Adira 2, Darul Hidayah, Malang 6, Singkong gajah, singkong kasesa dan lainnya.

Salah satu jenis varietas singkong yang cukup menggiurkan hasilnya adalah singkong gajah. Di lansir dari AntaraNews, per hektar lahan singkong dapat menghasilkan keuntungan bersih Rp. 52 juta.

Analisa Usaha Budidaya Singkong


Analisa Modal Budidaya Singkong

Biaya Pembukaan Lahan Singkong 1 Hektare       = Rp. 7.000.000
Biaya pembajakan                                               = Rp. 3.000.000
Upah                                                                   = Rp. 2.000.000
Bibit 7000 x Rp. 600                                           = Rp. 4.200.000
Kapur pertanian 2500 kg x Rp. 1500                   = Rp. 3.750.000
Upah Tanam                                                        = Rp. 1.000.000
Upah pemeliharaan                                              = Rp. 1.000.000
Pestisida                                                              = Rp.   200.000
Pemupukan                                                         = Rp. 4.300.000
Upah Panen                                                        = Rp. 1.500.000
Transportasi                                                        = Rp. 1.000.000
Lain - lain                                                           = Rp. 1.000.000

Total pengeluaran                                                = Rp. 30. 504.000

Analisa Keuntungan Usaha Budidaya Singkong

Total produksi 125 ton atau 125 .000 Kg dengan harga per Kg Rp. 700.
sehingga di dapat penjualan 125.000 kg x Rp. 700 = Rp. 87.500.000

Total keuntungan bersih = Rp. 87.500.000 - Rp. 30.504.000
                                    = Rp. 56.960.000

Keuntungan di atas adalah keuntungan yang didapat tanpa menghitung bunga pinjaman. Jika modal yang digunakan adalah modal pinjaman bank maka dikurangi dengan bunga bank. 

Salah satu kelebihan budidaya singkong adalah kemudahan dalam pemeliharaan dan tidak membutuhkan air terlalu tinggi. Selain itu, daun ketela juga banyak dicari oleh masyrakat sehingga dapat dijual dan dijadikan sebagai tambahan penghasilan selain produksi singkong.

bagaimana menurut anda? Apakah anda memiliki lahan luas serta berencana memanfaatkan lahan tersebut sebagai usaha sampingan? Mungkin budidaya singkong bisa menjadi salah satu alternatif bisnis sampingan anda.